Stimulus = Still Mules..

Maret 19, 2009 at 5:36 pm Tinggalkan komentar

Suatu saat di negeri antah berantah, hiduplah Papuk jana yang bosan dengan kehidupannya yang itu- itu saja. Pagi kerja, pulangnya malam demi untuk mencari sesuap nasi semangkok mutiara..(halah.. kegedean mau sih),

Semua itu dilakukan hanya untuk mendapatkan gaji tetap sekitar 2,5 juta  per bulan, yah lumayan untuk menghidupi anak istrinya.. (maksudnya bikin hidup walaupun akhirnya nanti ngalamin gizi buruk, yang penting kan hidup)..Tapi rutinitas papuk yang berangkat kerja saban hari terhenti sekitar seminggu ini. Katanya Papuk lagi sibuk dengan kampanye, kok bisa? kan Papuk bukan  caleg ?? Pagi itu sebelum kerja saya   lihat Puk Jana sedang nganggur di bok, deket rumah dan sebelum ke kantor saya  sempatkan menghampiri dia dan berbincang dengan beliau. Kira – kira begini perbincangan kami.

“Jenk, saya udah bosan jadi orang susah, gaji segini2 aja..mending saya bisnis stimulus aja..” dengan yakin seyakin2nya.

“maksud loh puk?”

” Ya bisnis stimulus, itu loh kayak pemerintah kita kan lagi gencar2nya ngasi stimulus, itu kan intelek tuh, gaul gitu loh…kemarin waktu pilkada saya disuruh nyari orang lima puluh dapet uang 3 juta , waktu pilkades disuruh ngumpulin semeton jari 25 orang dapet uang lima ratus ribu, pa lagi sekarang musim kampanye, pasti banyak caleg  yang nyuruh ngumpulin orang pas dia koar-koar, stimulusnya banyak kan??

” Jadi papuk pikir stimulus itu apa??

“Stimulus itu bagi – bagi uang jenk, kayak caleg-caleg itu, kayak orang yang kampanye.. Sahut papuk.

” Lah papuk ini gimana sih stimulus itu bukan itu, stimulus itu adalah langkah pemerintah buat mempertahankan ekonomi kita supaya tetap tumbuh atau setidaknya bertahan gitu loh, kalo bagi – bagi uang untuk kepentingan dia dan ingin mendapatkan sesuatu bisa dikategorikan money politik, atau bisa juga suap puk” kata saya.

“Kok orang ngasi stimulus di bilang suap, coba bayangkan pemerintah menjalankan paket stimulus supaya orang2 bisa belanja kan? pegawai yang gajinya dibwah 5 juta diberikan stimulus sekita 200 – 300 rb ya ga??supaya bisa belanja, supaya produksi kita tetep jalan??pajak dikurangi supaya pabrik2 gak tutup dan mem -PHK pegawainya kan?? Nah orang2 yang ngasi saya uang itu sama kayak pemerintah, pa lagi jaman kampanye kayak gene..” papuk semakin mendebat..

Waduh papuk ini jago juga ya dalam hati saya..

“Tapi puk, itu bukan stimulus.! aku tetap mencoba menjelaskan..

” Ah pokoknya saya mo berhenti kerja dan bisnis stimulus aja..”

” Sabar puk, bukannya dengan tetap bekerja papuk tetap dapat penghasilan dan dapat menghidupi anak istri, ntar juga kan dapat bantuan dari pemerintah kalo gajinya kurang, stimulus itu loh Puk, Kalo berhenti kerja gak dapet gaji terus2an, bisnis nya kan cuma sekarang doang saat kampanye??”

Si papuk jana terdiam…dalam hati saya berkata mudah2an dia ngikutin kata saya dan gak jadi berhenti..

Besok paginya saya liat si Papuk mo berangkat kerja lagi naek dokar..bareng sama Inak Itet dan Amat Ocong..

Mudah2an dia sudah paham maksud saya..

Jam 12 malem, lagi enak2 mimpi.. rumah saya digedor2 kayak mo rubuh, waduh ada apa ya??

“Jenk, saya pokoknya mo berhenti kerja ..”Teriak Papuk Jana.

sambil ngucek2 mata saya keluar “Kok mo berhenti juga juga puk??

Iya.. stimulusnya cuma 35 ribu dri pemerintah,  mana cukup…cuma bikin STILL MULES..

“Halah papuk..papuk..” Cape deh..

Semoga paket stimulus pemerintah sesuai sasaran dan di ikuti paket yang lain biar kita gak terlalu merasakan imbas krisis global kali ini,

bok = tempat duduk2 dipinggir jalan

papuk = kakek, mbah

Entry filed under: Ekonomi, Keluarga. Tags: .

Sudah Tepatkah Sistem Nilai Tukar Kita Saat Ini?? Lagu Lama…Saat Anu dan Bareng Si Itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Maret 2009
M S S R K J S
« Jun   Jul »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Tulisan Terakhir

RSS Kantor Berita Sasak

Disini Udah Ada

IP

Sasak


%d blogger menyukai ini: